Sejarah psikologi di indonesia

Sejarah psikologi di indonesia- Tidak afdol rasanya apabila kita hanya mengetahui mbahnya psikologi dunia, lalu mbahnya psikologi di Indonesia siapa ya? jeng jeng

Slamet Iman Santoso

itulah nama mbahnya psikologi di Indonesia. Beliau adalah perintis  dan pendiri Fakultas Psikologi Universitas Indonesia dan juga perintis studi psikologi di Indonesia. Beluiau menempuh pendidikannya di Europeesche Lagere School (ELS) dan Hollandsch Inlandsche School antara tahun 1912 dan 1920 ;Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) di Magelang pada tahun 1920 hingga 1923; MAS-B di Yogyakarta pada 1923 hingga 1926; Indische Arts STOVIA pada tahun 1926 hingga 1932; dan Geneeskunde School of Arts Batavia Sentrum pada 1932 hingga 1934.[1]

logo-psy-UI

Slamet Iman Santoso menduduki posisi Pembantu Rektor I ketika Sjarif Thajeb (1962–1964) dan Sumantri Brodjonegoro (1964–1973) menjabat sebagai Rektor UI. Menyusul kematian Sumantri Brodjonegoro pada tahun 1973 ketika tengah menjabat sebagai rektor, Slamet Iman Santoso ditunjuk menjadi Pejabat Rektor UI. Ia mengakhiri jabatannya pada tahun 1974, ketika jabatan itu beralih ke Mahar Mardjono.Slamet Iman Santoso dikenal sebagai seorang tokoh psikologi yang jujur, tegas, dan konsisten. Selain dikenal sebagai orang yang ahli di bidang psikologi, beberapa penghargaan lain juga telah didapatkannya.

Penghargaan yang telah didapatkannya, yaitu sebagai penerima bintang Mahaputra Utama III pada tahun 1973 dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) pada tahun 1989, dan penghargaan Wahidin Sodiro Hoesodo. Selanjutnya, beliau juga pernah menjabat sebagai direktur Rumah Sakit Jiwa Gloegoer, Medan pada tahun 1937-1938. Slamet Iman Santoso dikenal juga sebagai orang pertama yang mengusulkan gagasan di dunia pendidikan tentang pentingnya satu acuan yang sama untuk semua jenjang pendidikan di Indonesia. Gagasan tersebut beliau sampaikan pada 1979 hingga 1981.

Tokoh psikologi Indonesia ini juga memiliki beberapa karya berupa buku yang telah dikenal oleh masyarakat luas semasa hidupnya. Salah satu karya buku beliau, yaitu buku berjudul Sejarah Perkembangan Ilmu Pengetahuan, Sinar Hudaya, Jakarta (1977).Slamet Imam Santoso meninggal pada usia 97 tahun pada Selasa, 9 November 2004. Istri beliau telah meninggal lebih dulu pada November 1983.

Demikianlah ulasan mengenai Slamet Iman Santoso sang Bapak Psikologi Indonesia.

 

Leave a Comment